Pakistan Uji Tembak Rudal Berkemampuan Nuklir di Samudra Hindia

Pakistan Uji Tembak Rudal Berkemampuan Nuklir di Samudra Hindia
Pakistan berhasil menguji tembak rudal SLCM Babur-3 dari kapal selam di bawah laut di Samudra Hindia pada Senin (9/1/2017). Foto / Daily Pakistan
Selasa, 10 Januari 2017 10:33 WIB
ISLAMABAD - Pakistan berhasil menguji tembak rudal berkemampuan nuklir dari kapal selam di Samudra Hindia. Uji coba rudal berbahaya pada hari Senin itu merupakan yang pertama kali dilakukan Pakistan.

“Diluncurkan di suatu tempat di Samudra Hindia, rudal jelajah Babur-3 ditembakkan dari bawah laut, platform mobile dan mencapai target dengan akurasi yang tepat,” bunyi keterangan tertulis yang dirilis Inter-Services Public Relations (ISPR), media angkatan bersenjata Pakistan, yang dikutip Selasa (10/1/2017).

”SLCM Babur-3 dalam mode serangan darat mampu memberikan berbagai jenis muatan dan akan memberikan Pakistan dengan kedua kemampuan menyerang yang kredibel,” lanjut pernyataan militer Pakistan di situs media tersebut. Militer Pakistan mengklaim rudal Babur-3 memiliki kemampuan untuk menanggapi serangan nuklir.

Perdana Menteri Pakistan Nawaz Sharif berada di antara pejabat yang mengucapkan selamat kepada militer atas keberhasilan uji tembak rudal SLCM Babur-3. Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh Departemen Informasi, PM Sharif mengatakan,”Babur-3 adalah manifestasi dari kemajuan teknologi dan kemandirian Pakistan”.

Rudal Babur-3 rudal adalah versi baru dari rudal Babur-2 yang berbasis laut, di mana rudal Babur-2 pernah diuji tembak pada bulan Desember 2016. 

Rudal Babur-3 dikendalikan oleh sistem navigasi canggih. Fitur dari rudal ini diklaim mampu menggelapkan kemampuan pesawat dan teknologinya dirancang untuk menghindari radar dan pertahanan udara musuh.

Pesaing terdekat Pakistan adalah India yang pada 26 Desember 2016 juga berhasil menguji tembak rudal balistik antarbenua (ICBM) Agni-V. Rudal Agni-V memiliki kapasitas muatan lebih dari satu ton dan dapat membawa hulu ledak nuklir pada jarak lebih dari 5.000 kilometer. Peluncuran rudal ini telah dipuji oleh Perdana Menteri Narendra Modi.

Pakistan dan India sampai saat ini masih berseteru terkait klaim wilayah Kashmir. Kedua negara sudah terlibat empat kali perang, dua di antaranya di Kashmir sejak 1947. 

Insiden terbaru terjadi pada September 2016 lalu, di mana India meluncurkan “surgical strikes” atau “serangan bedah” terhadap para terduga teroris yang beroperasi dari wilayah Pakistan. 

Editor:Kamal Usandi
Sumber:sindonews.com
Kategori:SerbaSerbi
wwwwww