Cerbung Titipan Doa Seorang Kekasih

MC dan Qariah (2)

MC dan Qariah (2)
Titipan Doa Seorang Kekasih
Minggu, 11 Desember 2016 09:12 WIB
Penulis: Syarifuddin Kasem
Setelah  selesai  pembukaan,  lalu  Syarief  membaca acara  selanjutnya,  yakni  pembacaan  ayat  suci  Al-Qur?an,

"Albarnamij Atsaniah, A'ni qira-atul Qur'an, sayaqra-uha, Ukhtina Aisya, 'alaiha an yatafadh-dhal masykura."

Setelah  Syarief  mempersilahkan  pembaca  ayat suci  Al-Qur?an,  yaitu  Aisya,  maka  ia  pun  memalingkan dadanya  untuk  turun,  dalam  putaran  dadanya,  tiba-tiba  ia melihat  sosok  Aisya,  yang  mengenakan  gamis  putih  indah dan  hijabnya  berwarna  hitam  terhias  dengan  bunga-bunga di  pinggirnya,  Aisya  berjalan  menuju  panggung  dengan menggendongkan  kalam  Allah,  selangkah  demi  selangkah Syarief  dan  Aisya  berjalan  yang  berbeda  arah,  tiba-tiba langkah  mereka  terhenti,  di  mana  Syarief  berada  di  tangga yang  ke  dua,  dan  Aisya  berada  di  tangga  yang  pertama

“Kakak...  Aisya  sudah  sangat  bangga!”  kata  Aisya dengan  senyuman.  

Syarief  hanya diam,  ia  tidak  tau  harus  menjawab  apa, karena  ia  melihat  semua  orang  mata  tertuju  kepadanya yang  sedang  berdiri  bersama  Aisya  di  tengah-tengah penonton,

Cut  dan  Moza  sempat  melihat  peristiwa  itu, sehingga  membuat  mereka  mulai  yakin,  kalau  Kak  Syarief dan  Aisya  ada  hubungan  lain,  walau  Aisya  tidak  pernah memberitahu  mereka,  padahal  mereka  bertiga  adalah teman  paling  akrab. 

Sementara  Bu  Aini  juga  melihat mereka,  membuatnya  mulai  curiga,  karena  tidak  ada pertemanan  antara  laki-laki  dan  perempuan  sampai segitunya,  tanpa  didasari  rasa  cinta,  memang  mereka terlihat  cocok,  sama-sama  pandai,  sama-sama  pemudapemudi  yang  dibutuhkan  masyarakat,  tapi  cara  itu melanggar  dengan  Agama. 

Tiba-tiba. “Euhemmmm“  suara  yang  terdengar  dari  kawanan penonton. 

Syarief  menoleh  ke  arah  suara  tersebut,  eh ternyata  ada  Ustaz  Zul,  Yaitu  salah  satu  Ustaz  di  desanya, yang  sering  melihat  Syarief  bersama  Aisya.  Dengan  rasa malu  Syarief  berkata  kepada  Aisya  dengan  kata-kata indah. “Ummi  Aisya…  dipersilahkan...“  

“Eumm“  jawab  Aisya  dengan  lembut  bersama senyuman  yang  tersipu  sambil  menggerakkan  langkahnya   menuju  panggung,  untuk  melantunkan  ayat  suci  AlQur?an,  dan  Syarief  pun  melangkah  menuju  tempatnya yang  telah  disediakan  panitia.  

Syarief  duduk  sambil  menyaksikan  Aisya    yang sedang  berada  di  mimbar  Tilawah,  yang  sedang membacakan  Al-Qur?an  Surah  Al-Baqarah  Ayat  153-163, terdengar  sangat  merdu  nan  syahdu  dalam  Tilawah Maqam  Bayyati,  Hijjaz,  dan  Nahwan. 

Setelah  membaca  Al-Qur?an,  Aisya  pun  turun  dan Syarief  membaca  acara  yang  selanjutnya  sampai  acara penutup,  yaitu  “Da?wah  Islamiah  Dalam  Rangka Memperingati  Hari  Maulid  Nabi  Kita  Muhammad  SAW”.

Tiba-tiba  dari  belakang  tempat  duduk  Syarief  terdengar suara  yang  memanggilnya, “Kak… Syarief!”

Syarief  pun  memalingkan  wajahnya  ke  arah  suara tersebut,  ternyata  itu  suara  Maulida  yang  memanggilnya.

“Ke  sini!”  seru  Maulida.

Syarief  bangun  dan  melangkah  ke  sana,  di  mana di  situ  ada  Maulida,  Cut  Eliza,  dan  Aisya,  sedang  duduk  di kursi  bagian  belakang.

“Ngapain  di  sana  sendirian,  di  sinikan  asik  ada Aisya”  kata  Maulida  sambil  matanya  melirik  ke  arah Aisya. Aisya  yang  mendengar  kata-kata  itu,  ia mengerutkan  keningnya  dengan  senyuman.

“Ada  ada  aja  kamu  Da”  kata  Aisya  sama  Maulida dengan  rasa  malu  sambil  menolak  Maulida  dengan lembut. 

Sementara  Cut  Eliza,  ia  menoleh  ke  arah  Syarief.

”Ciyeee...  kemarin  katanya  gak  pacaran,  tapi....” ejek Cut Eliza.

Syarief  hanya  tersenyum  malu,  sambil  matanya menyaksikan  perlakuan  Aisya,  Maulida  dan  Cut  Eliza yang  tersenyum  canda.

“Kakak  di  sana  aja  ya…”  kata  Syarief.  

“Siiip  kak”  jawab  Maulida  sambil  ketawa,  karena ia  tau  bahwa  Syarief  sedang  malu.

Syarief  pun  meninggalkan  tempat  duduk  mereka, dan  duduk  pada  tempat  yang  telah  disediakan  panitia sambil  menyaksikan  acara  penutupan.

--***--

Kategori:SerbaSerbi
wwwwww