Gunung Tertinggi di Sumatera Berstatus Siaga, Warga Dilarang Mendekat Radius 3 Kilometer

Gunung Tertinggi di Sumatera Berstatus Siaga, Warga Dilarang Mendekat Radius 3 Kilometer
Gunung Kerinci. (liputan6.com)
Selasa, 22 November 2016 12:13 WIB
JAMBI - Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) meningkatkan status Gunung Kerinci di Kabupaten Kerinci, Jambi, menjadi waspada sejak 18 November 2016.

"PVMBG (Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi) sudah menaikkan statusnya menjadi waspada sejak 18 November 2016," kata Kepala Pusat Data, Informasi dan Humas BNPB, Sutopo Purwo Nugroho.

Terkait status waspada di gunung setinggi 3.805 mdpl itu, BNPB mengimbau agar warga tidak mendekati kawah di puncak Gunung Kerinci dengan jarak minimal radius 3 kilometer. Para pendaki juga dilarang mencapai puncak gunung tertinggi di Pulau Sumatera itu.

Imbauan juga dikeluarkan Kementerian Perhubungan. Direktur Navigasi Penerbangan Kemenhub Novie Riyanto Rahardjo mengatakan erupsi Gunung Kerinci berdampak pada ATS routes W11.

Para pilot disarankan untuk terbang dengan ketinggian minimum 15.000 feet (kaki). "Kalau di atas itu, aman," ucap Novie.

Novie menyebutkan, di sekitar kawasan Gunung Kerinci terdapat dua bandara, yakni Bandara Muarabungo, di Kabupaten Bungo berjarak 77,7 kilometer dari Gunung Kerinci, dan Bandara Depati Parbo di Kabupaten Kerinci yang hanya berjarak 14 kilometer dari Gunung Kerinci.

Warga Gunakan Masker

Sejak lima hari laluĀ Gunung Kerinci terus mengeluarkan asap hitam diiringi abu vulkanik. Kondisi itu menyebabkan pertanian warga menjadi rusak.

Hilal (40), salah seorang warga Kecamatan Gunung Tujuh, Kabupaten Kerinci mengatakan, daun tanaman kentang miliknya lama-lama menjadi layu menguning diduga akibat terkena abu vulkanik Gunung Kerinci.

"Bahkan, sebagian ada yang mati," kata Hilal saat dihubungi dari Jambi, Selasa (22/11/2016).

Tak hanya abu, Hilal juga sudah mencium bau belerang yang cukup kuat sejak Senin kemarin. Bahkan, kata dia, beberapa warga sudah ada yang menggunakan masker saat beraktivitas di luar rumah.

"Ya karena debu banyak jadi pakai masker," kata Hilal.***

loading...
Editor:sanbas
Sumber:liputan6.com
Kategori:SerbaSerbi
wwwwww