Tulis di Facebook "Dibohongi Pakai Surat Annisa", Seorang Pemuda Diperiksa Polisi

Tulis di Facebook Dibohongi Pakai Surat Annisa, Seorang Pemuda Diperiksa Polisi
ilustrasi
Senin, 21 November 2016 08:03 WIB
SUKABUMI - Polres Sukabumi memeriksa seorang pemuda warga Kecamatan Cicurug, Kabupaten Sukabumi yang diduga telah menistakan agama lewat kicauannya di akun facebook.

"Terduga penista agama, yakni Agung Sudrajat, sudah kami periksa terkait dugaan penistaan agama dengan melecehkan ayat suci Al-Quran, surat Annisa ayat 3," kata Kapolres Sukabumi, AKBP M Ngajib di Sukabumi, Minggu (20/11). Demikian dikutip Antara.

Menurutnya, pemeriksaan yang dilakukan pihaknya kepada karyawan perusahaan air mineral itu setelah yang bersangkutan membuat status di akun facebooknya sendiri yakni 'Dibohongi pake Surat Annisa ayat 3'. Dia pun menulis sesuatu yang tidak pantas.

"Kami masih menyelidiki kasus ini," tambah Ngajib yang enggan membeberkan hasil pemeriksaan terhadap terduga penista agama tersebut.

Akibat kicauan Agung Sudrajat di media sosial tersebut pada Jumat (18/11/2016), menyebabkan keresahan ribuan nitizen yang tidak hanya dari Sukabumi saja, tetapi ada juga dari luar Sukabumi yang juga mengomentari status pemuda tersebut.

Sementara, Ketua Perhimpunan Advokat Indonesia (Peradi) Sukabumi, AA Brata Soedirdja juga angkat bicara terkait dugaan penistaan agama tersebut. Dia pun meminta Majelis Ulama Indonesia (MUI) untuk segera turun tangan meredam situasi agar tidak ada aksi yang mengarah anarkis.

"MUI harus segera menyelesaikan masalah ini, apalagi cara nitizen membully terduga penista agama tersebut sudah ke arah anarkis yang bisa menyebabkan main hakim sendiri," katanya.

Namun, dia menilai kicauan Agung terkait Surat Annisa ayat 3 tersebut tidak mengandung unsur pelecehan terhadap Al-Quran maupun agama Islam. Mungkin yang bersangkutan ingin menunjukkan bahwa banyak kaum pria yang menjual ayat tersebut untuk alasan berpoligami.

Dihubungi secara terpisah, Agung Sudrajat mengatakan dia menulis statusnya tersebut setelah berdebat dengan nitizen lain soal pilihan politik dan dukungan calon gubernur DKI Jakarta.

"Saya merasa tersinggung dengan kicauan banyak nitizen yang menyinggung saya sebagai orang yang tidak mengenal firman Allah SWT. Akhirnya saya menulis status tersebut," singkatnya.(mdk)

Editor:wawan k
Sumber:merdeka.com
Kategori:SerbaSerbi
wwwwww