Setelah Digerebek Warga, Ketua DPRD Sijunjung yang Mesum dengan Istri Sopir Disidang Adat dan Harus Menyerahkan 100 Sak Semen

Setelah Digerebek Warga, Ketua DPRD Sijunjung yang Mesum dengan Istri Sopir Disidang Adat dan Harus Menyerahkan 100 Sak Semen
Ilustrasi
Minggu, 20 November 2016 21:17 WIB
JAKARTA - Ketua DPRD Kabupaten Sijunjung Sumatera Barat MR (57) digerebek warga saat berbuat mesum dengan istri sopir berinisial DY (42). MR dan DY pun diarak ke kantor kelurahan dan disidang secara adat. Sidang adat itu digelar di kantor Wali Nagari Muaro, Sijunjung, Sumatera Barat, Jumat (18/11/2016) malam. Hanya selang beberapa jam pasca penggerebekan.

Sidang ini dipimpin oleh perangkat desa dan tokah adat, yaitu niniak mamak. Sekitar 200 warga yang sebelumnya mengggerebek MR dan DY juga ikut menyaksikan sidang adat itu.

Berdasarkan foto yang diperoleh detikcom, Minggu (20/11) sidang itu digelar di sebuah balai. Meja-meja dan kursi dijajarkan. Warga yang tidak mendapat kursi tampak berdiri menghadiri sidang itu.

Sementara itu, MR dan DY duduk berjajar di sebuah meja panjang. Posisi mereka berjarak dua kursi. Segelas air mineral terdapat di depan masing-masing mereka.

MR yang mengenakan kaos berkerah itu tampak melipat tangan dan menyandarkannya di atas meja. Sementara DY yang berpakaian gelap terlihat mencoba menutup wajahnya dengan koran.

BACA JUGA:

. Saat Digerebek Warga, Ketua DPRD Sijunjung dan Istri Sopirnya Sedang Berduaan di Kamar

. Diduga Lakukan Perbuatan Mesum, Oknum Ketua DPRD Sijunjung Ini Digerebek Warga di Rumah Dinas Saat Tengah Berduaan dengan Isteri Sopir

Kapolres Sijunjung AKBP Dodi Pribadi mengatakan sidang adat memutuskan tiga sanksi. Pertama, MR harus menyerahkan 100 sak semen kepada nagari (desa, red). MR juga harus mundur dari jabatan Ketua DPRD. Ketiga, MR dan DY diusir dari kampung dan tidak boleh bertempat tinggal lagi di Nagari Muaro.

Selain itu, lanjut Dodi, keduanya juga sempat diamankan di Mapolres Sijunjung. "Kedua pelaku telah dikembalikan pada pihak keluarga masing-masing pukul 14.00 WIB tadi, dan mereka tidak ada (keluarga) yang membuat laporan," ujar Dodi saat dihubungi detikcom seraya menambahkan situasi di Nagari Muaro saat ini kondusif. ***

Editor:Hermanto Ansam
Sumber:detik.com
Kategori:SerbaSerbi
wwwwww