Terpopuler 24 Jam Terakhir
1
Terungkap, Pengusaha Rental Mobil di Pekanbaru Dibunuh, 2 Pelaku Ditangkap di Panti Pijat
Hukum
14 jam yang lalu
Terungkap, Pengusaha Rental Mobil di Pekanbaru Dibunuh, 2 Pelaku Ditangkap di Panti Pijat
2
Terciduk Sedang Ngamar Bareng Wanita 22 Tahun, Kakek Ini Ngaku Wik-wik 2 Kali Seminggu
Umum
15 jam yang lalu
Terciduk Sedang Ngamar Bareng Wanita 22 Tahun, Kakek Ini Ngaku Wik-wik 2 Kali Seminggu
3
Arief Poyuono Minta Nobar Film G30S harus Dilarang Keras Saat Pandemi
Peristiwa
15 jam yang lalu
Arief Poyuono Minta Nobar Film G30S harus Dilarang Keras Saat Pandemi
4
Pengamat Bilang, Sejak Dipimpin Luhut, Corona Bukan Mereda Malah Menggila
Kesehatan
23 jam yang lalu
Pengamat Bilang, Sejak Dipimpin Luhut, Corona Bukan Mereda Malah Menggila
5
Hari Pertama Kampanye, Kubu Menantu Jokowi Langgar Protokol Kesehatan
Politik
15 jam yang lalu
Hari Pertama Kampanye, Kubu Menantu Jokowi Langgar Protokol Kesehatan

Gunakan Jilbab, Pegawai Rumah Makan Cepat Saji Disuruh Bosnya Pulang

Gunakan Jilbab, Pegawai Rumah Makan Cepat Saji Disuruh Bosnya Pulang
Folake Adebola (kanan) dan sang bos yang menyuruhnya pulang. (dailymail)
Jum'at, 03 Januari 2020 09:38 WIB
DALLAS - Folake Adebola, seorang Mulsimah yang bekerja di rumah makan cepat saji, Chicken Express, di Dallas, Amerika Serikat, disuruh Bosnya pulang karena memutuskan menggunakan jilbab.

Dikutip dari republika.co.id, video peristiwa itu diunggah Folake di akun Twitter miliknya, @naemuulaa.

Dalam video tersebut terlihat perdebatan antara dirinya dengan bosnya terkait hijab yang ia kenakan. Folake telah memohon agar ia diizinkan mengenakan hijab.

''Itu bagian dari agama saya, rasanya jika saya bekerja di sini, Anda semua bisa (mengakomodasi) agama saya,'' ujarnya, dilansir Al Araby, Rabu (1/1).

Namun, bosnya memiliki anggapan lain. Menurutnya, hijab bukanlah seragam dari Chicken Express. Sedangkan ia menilai penutup kepala yang dipakai seorang Muslim adalah hal yang berbeda. Bosnya beranggapan hijab tidak ada hubungannya dengan agama.

Perdebatan keduanya tak menemui titik terang. Hingga si pegawai tersebut tetap akan mengenakan hijabnya.

Hingga Kamis malam, video tersebut  telah di-retweet oleh lebih dari 8.000 akun dan disukai 23 ribu lebih akun. Dalam cicitannya, ia juga mengimbau kepada warganet untuk tidak datang ke Chicken Express tersebut.

Warganet lainnya memuji keputusannya membagikan video tersebut untuk menginspirasi orang lain dalam situasi yang sama. Warganet lainnya lain juga  meminta dirinya tetap kuat dalam menghadapi diskriminasi tersebut.

Chicken Express menolak memberi tanggapan ketika dihubungi Metro terkait insiden tersebut.***

Editor:hasan b
Sumber:republika.co.id
Kategori:Ragam

wwwwww