Terpopuler 24 Jam Terakhir
1
Tiga Kabupaten di Riau Klaim Sudah Bebas Covid-19
Kesehatan
23 jam yang lalu
Tiga Kabupaten di Riau Klaim Sudah Bebas Covid-19
2
Kisah Mualaf Penemu Rapid Test Jacky Ying saat Memutuskan Pakai Jilbab
Kesehatan
16 jam yang lalu
Kisah Mualaf Penemu Rapid Test Jacky Ying saat Memutuskan Pakai Jilbab
3
Tak Punya SIKM Jangan Coba-coba Masuk Jakarta, Dipaksa Putar Balik
Pemerintahan
23 jam yang lalu
Tak Punya SIKM Jangan Coba-coba Masuk Jakarta, Dipaksa Putar Balik
4
Cegah Gelombang Kedua Pandemi Covid-19 saat 'New Normal' dengan...
GoNews Group
17 jam yang lalu
Cegah Gelombang Kedua Pandemi Covid-19 saat New Normal dengan...
5
Indonesia Belum Siap Hadapi 'New Normal' menurut Pakar Kesehatan Masyarakat
GoNews Group
19 jam yang lalu
Indonesia Belum Siap Hadapi New Normal menurut Pakar Kesehatan Masyarakat
6
Panduan Covid-19 di Tempat Kerja, Saleh Daulay: Keputusan Menkes Basi
Politik
22 jam yang lalu
Panduan Covid-19 di Tempat Kerja, Saleh Daulay: Keputusan Menkes Basi
Loading...
Home >  Artikel >  Ragam

Mesin Mobil Tak Perlu Dipanaskan, Kecuali . . . .

Mesin Mobil Tak Perlu Dipanaskan, Kecuali . . . .
Ilustrasi. (kumparan.com)
Senin, 10 Juni 2019 16:38 WIB
JAKARTA - Anda mungkin sering melihat air menetes dari lubang kalpot saat memanaskan mesin mobil di pagi hari. Apakah hal itu menandakan mobil bermasalah?

Dikutip dari kumparan.com, Dealer Technical Service dari PT Toyota-Astra Motor (TAM), Didi Ahadi, beberapa waktu lalu, mengatakan, tidak perlu khawatir bila air menetes dari lubang knalpot saat memanaskan mesin mobil.

''Keluar tetes air itu normal dan bagus, karena bila malam terjadi pengembunan akibat pembakaran yang sempurna. Sehingga saat pagi akan terbawa keluar. Soal rumus kimianya saya tak hafal,'' ucapnya.

Senada dengan Didi, Instructure Technical Training Center Astra PT Daihatsu Motor (ADM) menjelaskan kondisi itu lumrah terjadi di pagi hari, apalagi ketika kondisi cuaca dingin pada malam harinya.

''Hal itu karena uap air di knalpot terkondensasi pada malam hari. Disaat pagi hari mesin dihidupkan, uap air tadi dipanasi oleh panasnya gas buang dan sebagian terdorong ke luar dari knalpot,'' ucapnya.

Namun dirinya mengingatkan, bukan berarti juga bila tak keluar air pertanda tak baik juga. Sebab, semua tergantung dari suhu sekitar mobil, saat mobil diparkir dalam kondisi yang lama.

''Apabila tidak keluar air? Ya tidak dikatakan tidak normal juga,'' tutur Ichsan.

Tak Perlu Dipanaskan

Memanaskan mesin di pagi hari sudah menjadi kebiasaan pemilik mobil. Padahal, hal ini sebenarnya tak perlu lagi dilakukan, khususnya untuk mobil-mobil keluaran baru.

''Kan mobil zaman sekarang teknologinya sudah jauh lebih bagus ketimbang mobil zaman dulu. Panasin boleh, tapi enggak perlu lama-lama. Cukup 1-1,5 menit saja bila mau memanaskan mobil,'' ujar Kepala Cabang Daihatsu Cengkareng, Irwan Oey.

Namun, tambah Iwan, soal memanaskan mobil juga perlu hanya saja untuk mobil yang sudah berhari-hari ditinggal ke luar kota.

''Kan mesinnya sudah lama tidak bergerak dan panas, jadi harus dipancing supaya mulus bila diajak jalan-jalan,'' kata Iwan. ***

Editor : hasan b
Sumber : kumparan.com
Kategori : Ragam

Loading...
www www