Jacinda Ardern Akan Jadi Perdana Menteri Termuda Selandia Baru

Jacinda Ardern Akan Jadi Perdana Menteri Termuda Selandia Baru
Jacinda Ardern. (stuff)
Jum'at, 20 Oktober 2017 14:09 WIB
WELLINGTON - Politisi Partai Buru, Jacinda Ardern, 37 tahun, akan menjadi Perdana Menteri Selandia Baru berikutnya. Jabatan itu dipegang Jacindra, setelah sebuah partai kecil memilihnya untuk membuat kesepakatan dengan kaum liberal, setelah pemilihan hampir sebulan yang lalu.

 Jacinda akan menjadi perdana menteri perempuan ketiga Selandia Baru, dan yang kedua termuda setelah Edward Stafford yang pernah menjadi perdana menteri pada tahun 1856. Saat itu, Edward juga berusia 37 tahun namun lahir di akhir tahun. Ardern akan menjadi perempuan termuda yang memimpin negara.

Seperti dilansir dari CNN, Ardern menjadi anggota dari Partai Buruh sejak berusia 17 tahun dan menjadi pemimpin pada bulan Agustus. Kini Ardern menjadi pemimpin termuda Selandia Baru setelah 150 tahun yang lalu juga sempat terjadi.

Pemimpin Selandia Baru pertama, Winston Peters mengatakan partainya memilih perubahan atas versi "status quo", saat dia mengumumkan partainya akan memasuki koalisi dengan Buruh Ardern.

Partai hijau liberal akan mendukung koalisi tersebut, namun tidak akan menjadi bagian pemerintah. Warga Selandia Baru sudah menunggu sejak 23 September untuk mengetahui secara jelas siapa yang akan memerintah setelah pemilu berakhir tanpa pemenang yang jelas.

Kebijakan Selandia Baru pertama bersifat nasionalistik dan eklektik. Peters ingin mengurangi imigrasi dan menghentikan orang asing untuk membeli peternakan.

Dia juga menentang rencana Partai Nasional yang berkuasa dengan meningkatkan usia pensiun dan melawan usaha buruh Ardern untuk memberhentikan pengguna air tertentu.

Buruh mengatakan akan tetap melekatkan pada janji kampanye untuk mengubah mandat bank central, dan berusaha untuk menegosiasikan kembali kesepakatan perdagangan Trans-Pacific Partnership dan melarang kepemilikan asing atas beberapa tipe rumah tertentu.

''Buruh selalu percaya pemerintah harus menjadi mitra dalam memastikan ekonomi yang berhasil dan memberikannya pada seluruh masyarakat Selandia Baru,'' kata Ardern kepada wartawan, seperti dilansir dari Independent, Jumat (20/10).

Partai Nasional telah memegang kekuasaan selama sembilan tahun terakhir. Perdana Menteri Bill English mengatakan partainya telah menumbuhkan ekonomi dan menghasilkan surplus anggaran yang meningkat yang menguntungkan bangsa ini.

English berpikir Partai Nasional dapat membentuk pemerintahan yang kuat dengan pemimpin Selandia Baru Pertama, dan dia kecewa dengan hasil perundingan koalisi.

Ketika English menilai Ardern, dia menjawab orang Inggris yang emosional yang menunjuk pada pesatnya kenaikan melalui barisan politik:

''Itu adalah pertunjukan yang cukup luar biasa mengingat hanya 10 atau 12 minggu yang lalu dia adalah wakil pemimpin oposisi yang gagal,'' kata English.

Kesepakatan tersebut menandai berakhirnya hampir satu dekade pemerintahan Partai Nasional kanan-tengah, namun Ardern tidak mungkin memimpin negara tersebut dalam sebuah pergeseran dramatis ke kiri.

Buruh membuat pertaruhan menit terakhir saat menunjuknya sebagai pemimpin, tidak lama sebelum pemungutan suara, dengan harapan dapat membawa perubahan yang mendorong Inggris untuk memilih meninggalkan Uni Eropa dan Donald Trump untuk menjadi presiden AS.

Ardern menegaskan peran wakil perdana menteri telah ditawarkan kepada Peters, dan pasangan tersebut sudah memahami persetujuan sebuah kebijakan untuk membangun puluhan ribu rumah yang terjangkau.***

Editor:hasan b
Sumber:merdeka.com
Kategori:Ragam
wwwwww