Cerbung Bagian ke-42

Nikah Siri: Bentar Ya Abang Sayang, Pinggang Siti Sakit Nih

Nikah Siri: Bentar Ya Abang Sayang, Pinggang Siti Sakit Nih
Kamis, 29 Desember 2016 19:16 WIB
Penulis: Indra Wedhasmara

DIA mencoba duduk dengan pinggang terasa ada yang melilit. Begitu ngilu dan perihnya. Berkali-kali telapak tangannya memijat-mijat ke sekitar pinggang itu.

‘’Kok diam Ti…?’’ terdengar suara Rizal diseberang. Setelah Siti tak berkomentar lagi.

‘’Bentar ya Abang sayang….pinggang  Siti sakit Nih… Tadi kan Siti berbaring kini mencoba untuk duduk. Ok dehhh…. Sampai dimana tadi Bang…?’’ ujar Siti. Kini Rizal pula yang lama untuk menjawab. Mungkin dia masih terperangah dengan ungkapan kata-kata Siti tentang Abang Sayang. Itu bahasa mereka ketika pacaran dan sudah lama tak terdengar. Kini dicetuskan Siti lagi.

‘’Kenapa diam…..?’’ tanya Siti.

‘’Ngak apa apa…..’’

‘’Terkejut kah dengan kata-kata abang sayang..  Sekali-sekali kan ngak mengapa,’’ Siti tertawa renyah.

‘’Iya….agak terkejut  juga….’’

‘’Sesekali bernoastalgia kan ngak apa-apa… Ohhh….. Soal Ratna. Tapi ya sudah lah. Dia telah mendapat jawaban Siti. Semoga dia lega…. ‘’

‘’Ohhh…..gitu,’’ hanya ini yang diucapkan Rizal.

‘’Abang dimana Nihhh….’’ tanya Siti ketus.

‘’Di rumah Ibu….’’

‘’Ohhhh…..kapan balek ke Medan,,,,?’’

‘’Dua minggu lagi…..’’

‘’Jadi lama lah di Pekanbaru…?’’

‘’Begitu lah….Ti. Malam nanti Abang jemput ya…?’’

‘’Siap….Bang…! ‘’

‘’Oke lah….Sampai ketemu nanti malam ya….’’

‘’Insyah Allah…’’ Siti mematikan Hp nya. Dia tegak perlahan melangkah  keluar. Ke ruang tengah. Di situ ada Bik Ijah sedang melipat kain duduk di kursi panjang.

‘’Nanti malam Bang Rizal datang. Katanya mau bawa Siti . Tapi Siti bilang ikut Bibik. Gimana….? “ ucap Siti sembari duduk di ujung kursi panjang tempat Bik Ijah duduk dan ikut juga melipat kain.

“ Yah…sudah ngak apa-apa….Mau ke mana…? “ Tanya Bik Ijah yang tak keberatan kalau dirinya ikut, Dan bukan berdua saja Rizal dan Siti.

“ Entah.Ngak tau. Katanya mau belikan keperluan Siti dan Bayi  ini “ kata Siti sambil meliuhat ke bukit perutnya yang buncit.

‘’Yah…. Ngak apa-apa lah. Itu kan niat baiknya. Jangan dilihat pada niat lainnya ya…’’ ucap Bibik.

‘’Ngk lah Bik. Siti tau dengan Rizal itu. Dan tidak akan mungkin ada niat lain dari dia . Dia orangnya baik Bik…’’

‘’Bibik faham dan mengerti Siti… Maksud Bibik niat lain itu adalah jangan dulu ada rencana lain sebelum Siti pisah dengan Rusman’’

‘’Ohhh…..itu. Siti mengerti lah…’’ Siti senyum simpul. (Bersambung)

Cerita Sebelumnya…

Cerita Selanjutnya...

Kategori:Ragam
wwwwww