Terpopuler 24 Jam Terakhir
1
NasDem akan Terus Perjuangkan RUU PKS
Nasional
20 jam yang lalu
NasDem akan Terus Perjuangkan RUU PKS
2
Tuntut Denny Siregar Diadili, Ribuan Massa Forum Mujahid Gelar Aksi Bela Santri
GoNews Group
9 jam yang lalu
Tuntut Denny Siregar Diadili, Ribuan Massa Forum Mujahid Gelar Aksi Bela Santri
3
Forum Mujahid Pastikan Denny Siregar Ketemu Batunya di Tasikmalaya
GoNews Group
9 jam yang lalu
Forum Mujahid Pastikan Denny Siregar Ketemu Batunya di Tasikmalaya
4
Menciptakan Data Kemiskinan yang Akurat Butuh Ketegasan Regulasi
GoNews Group
22 jam yang lalu
Menciptakan Data Kemiskinan yang Akurat Butuh Ketegasan Regulasi
5
Bahas RUU HIP, Try Sutrisno dan Purnawirawan TNI Akan Temui Pimpinan MPR Hari Ini
Politik
11 jam yang lalu
Bahas RUU HIP, Try Sutrisno dan Purnawirawan TNI Akan Temui Pimpinan MPR Hari Ini
6
Penumpang Garuda yang Tewas Telah Dinyatakan Negatif Covid-19 Sebelumnya
GoNews Group
11 jam yang lalu
Penumpang Garuda yang Tewas Telah Dinyatakan Negatif Covid-19 Sebelumnya
Loading...
Home >  Artikel >  Ragam

Kasus Kopi Maut, Begini Gerak-gerik Jessica yang Mencurigakan dalam Rekaman CCTv

Kasus Kopi Maut, Begini Gerak-gerik Jessica yang Mencurigakan dalam Rekaman CCTv
Jessica Kumala Wongso
Senin, 01 Februari 2016 09:48 WIB
TERSANGKA kasus pembunuhan Wayan Mirna Salihin, Jessica Kumala Wongso, langsung diperiksa penyidik Polda Metro Jaya setelah ditangkap di Hotel Neo, Mangga Dua Square, Jakarta Utara, Sabtu 30 Januari 2016. Dalam pemeriksaan itu, penyidik menunjukkan rekaman CCTV yang diambil dari kedai Olivier, tempat Mirna minum kopi yang mengandung sianida.

Jessica terlihat dalam rekaman CCTV yang ditunjukkan oleh penyidik dalam pemeriksaan tersebut. "Saya lihat, ada gerakan dia (Jessica) memindahkan gelas," kata Edy Hasibuan, Komisioner Komisi Kepolisian Nasional (Kompolnas).

Edy hadir di ruang penyidikan Jessica untuk mengawasi proses pemeriksaan tim penyidik Direktorat Reserse Kriminal Umum Polda Metro. Dia menambahkan, dalam rekaman itu, Jessica tampak menutupi kopi Vietnam yang dipesan dengan tas miliknya. "Kopi dipindahkan ke tempatnya yang ditutupi bag?," kata dia.

Tetapi, kata dia, dalam rekaman kamera keamanan tersebut tidak terlihat Jessica memasukkan sesuatu ke dalam gelas kopi Vietnam yang diminum Mirna itu. "Lokasi (Jessica) sangat jauh dari dari CCTV," terang Edy.

Meski begitu, dia menganggap rekaman kamera keamanan tersebut dapat menjadi petunjuk kuat bahwa Jessica mengatur letak minuman yang dipesannya. Jessica, tambah Edy, sempat tertangkap menolehkan kepala ke kanan dan kiri.

Edy menduga gerakan itu menunjukkan Jessica sedang mengawasi lingkungan di sekitarnya. "Bagaimana wajahnya (Jessica) terus memandang ke sana ke mari?," ujar dia.

Pada 6 Januari lalu, Mirna memang bertemu dengan Jessica dan Hani. Mereka berkumpul di kedai Olivier, Grand Indonesia, Jakarta Pusat. Jessica memesan kopi yang diminum Mirna sebelum tewas. Setelah diperiksa di laboratorium, kopi itu ternyata mengandung sianida.

Terkait rekaman ini, tak ada penyidik yang bersedia memberikan keterangan. Sebelumnya, Direktur Reserse Kriminal Umum Polda Metro Jaya, Komisaris Besar Polisi Krishna Murti, juga tak mau menyampaikan materi pemeriksaan terhadap Jessica.

Sementara itu, pengacara Jessica, Yudi Wibowo, mengatakan, polisi tak punya cukup bukti untuk menetapkan kliennya sebagai tersangka kasus pembunuhan Mirna. Sehingga dia keberatan dengan keputusan polisi. "Buktinya nggak kuat kok main tangkap, ini kan negara hukum," kata Yudi ketika dihubungi.

Yudi akan segera ke Jakarta untuk berkoordinasi dengan Jessica. "Senin (1 Februari 2016) besok saya bicarakan soal ini. Klien saya nggak punya senjata, bukan teroris juga kok bisa ditangkap seperti ini ya," tutur Yudi yang mengaku heran dengan penangkapan Jessica.

Terus Berkelit

Tersangka kasus kematian Wayan Mirna Salihin, Jessica Kumala Wongso, terus berkelit berkelit saat diperiksa penyidik Polda Metro Jaya. Keterangan yang diberikan tidak konsisten. Jessica juga bungkam saat ditanya tentang motif tindakan yang dituduhkan kepadanya.

Demikian disampaikan Komisioner Komisi Kepolisian Nasional (Kompolnas), Edy Hasibuan, di Jakarta, Sabtu 30 Januari 2016. "Saya rasa sulit ya untuk mengungkap motif. Tapi kan dalam menetapkan tersangka tak harus melalui keterangan tersangka tapi bisa dari alat bukti lain," kata Edy.

Menurut Edy, Jessica tampak santai dan tenang saat menjalani pemeriksaan. Saat diinterograsi petugas, tambah Edy, wajah Jessica tidak menampilkan kesan kaku dan takut. "Saya lihat Jessica di dalam cukup baik. Dia kooperatif dan tidak terlihat stress," ucap dia.

Edy mengapresiasi Direktorat Kriminal Umum Polda Metro Jaya dalam menangani kasus ini. Sebab, selain cepat, penyidik juga memberikan pelayanan yang baik kepada Jessica. "Bahkan dikasih makan dan minum juga dari polisi. Makanya badannya juga tidak lemas dan bugar," ujar dia.

Sementara itu, Direskrimum Polda Jaya, Komisaris Besar Polisi Krishna Murti, tak mau mengungkap keterangan substantif yang disampaikan oleh Jessica, termasuk keterangan yang diberikan saaat masih berstatus sebagai saksi.

"Untuk masalah substansi kita jangan ditanya. Kami tidak bisa menyampaikan substansi penyelidikan dan penyidikan. Kami akan buka di pengadilan," kata Krishna.

Meski demikian, Polda Metro akan memberikan keterangan terkait kasus ini pada Minggu 31 Januari 2016. "Rilis kasus Mirna besok pagi," kata Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya, Komisaris Besar M Iqbal.

Hubungan Jessica dengan Suami Mirna

Darmawan Salihin, Ayah Wayan Mirna mengaku tidak mengetahui sejauh apa kedekatan Jessica dan suami Mirna, Arief.

Dia juga tak mengetahui secara pasti jalinan perkawanan Mirna, Jessica dan Arief di Negeri Kanguru, tempat mereka kuliah. "Wah ngga ngerti itu anak-anak," kata dia.

Sebelumnya, Jessica membantah jika ia memiliki hubungan spesial dengan suami Mirna, Arief. 

Berikut fakta-fakta hubungan antara Jessica dengan suami Mirna berdasarkan penuturan Jessica dalam wawancara dengan salah satu stasiun televisi nasional, beberapa waktu lalu;

Pertama, ia mengenal Arief sejak sebelum menikah dengan Mirna dan itu hanya sekadar kenal, tetapi bukan teman.

Kedua, Jessica mengaku jarang bertemu Arief. Pertemuannya dengan Arief selalu bersama Mirna.

Ketiga, sebelum ngopi bersama Mirna dan Hani, Jessica pernah bertemu di restoran bersama Arief dan Jessica di Jakarta, 12 Desember 2015.

Berdasarkan informasi yang dihimpun Dream, aktivitas Arief di Australia tidak semenonjol Jessica. Di kalangan warga Australia di Indonesia, sosok Jessica dikenal aktif bekerja di lembaga sosial bernama Sidney Ambulance.

"Kami tidak mengenal Arief. Kalau Jessica, kami dengar bekerja di Sidney Ambulance," tulis sumber Dream di kalangan pelajar Indonesia di Australia melalui pesan WhatsApp.

Hal ini dibenarkan Darmawan. Dia juga mendengar jika Jessica pernah bekerja di lembaga itu. "Saya dengar kerja di ambulans di Australia," kata Darmawan.

Sidney Ambulance merupakan layanan kesehatan milik pemerintah Australia. Di sana, Jessica berperan sebagai desainer poster kampanye kesehatan.***

Editor : sanbas
Sumber : dream.co.id
Kategori : Ragam

Loading...
www www